Puisi Kemerdekaan Indonesia

Puisi Kemerdekaan Indonesia. -Tinggal sekian banyak hri lagi bangsa Indonesia merayakan kemerdekaanya. aku binggung mesti menyumbangkan apa utk bangsaku ini. di tenggah agak bingung datang gagasan buat posting puisi. Namun aku pikir aku ini bukan anak sastra, bukan pula anak sekolah yg membawa jurusan bahasa. Melainkan anak kelas 3 SMA yg nyasar di jurusan IPS. & rasanya untuk menulisakan satu buah puisi itu amat sangat susah utk anak IPS sepertiku, untungnya aku miliki buku sajak-sajak perjuangan & nyanyian tanah air. Aku pikir dari pada aku memaksakan diri utk tetap posting yg entah bagaimanakah jadinya kelak, mending aku catat saja puisi-puisi ini di Blog ini. Paling tidak dengan demikian aq dapat memberikan hadiah buat bangsaku, bangsa indonesia diwaktu hri kemerdekaanya. 



17 AGUSTUS

Pada malam 1 Agustus
hari ulang tahun kemerdekaan indonesia
seorang muda bermimpi
ia sedang mengerek merah putih keatas,
Tapi benderanya tak mau sampai keujung tiang,
dan bendera setengah tiang tanda berkabung bukan?
sedangkan ia hendak merayakan hari kemerdekaan
lalu dalam mimpi itu
ia menggerek terus bendera itu,
ia menggerek terus merah putih itu,
ia menggerek terus.....
ia menggerek terus.....
sampai ia terbangun dengan rasa frustasi

                                                Bunyi Genta Dari jauh
                                               1980

JAKARTA 17 AGUSTUS 45 DINIHARI

Sederhana dan murni
impian remaja hikmah kehidupan
berNusa
berBangsa
berBahasa
kewajaran nafas
dan degub jantung
keserasian beralam
dan bertujuan
lama didambakan
menjadi kenyataan
wajar, bebas
seperti embun
seperti sinar matahari
menerangi bumi
di hari pagi
kemanusiaan
indonesia merdeka
17 Agustus 1945

                                                         Bunga Diatas Batu
                                                         1989

KEMERDEKAAN

Kemerdekaan ialah tanah air dan laut semua suara
jangan takut kepadanya
kemerdekaan ialah penyair dan pengembara
jangan takut kepadanya
jangan takut kepadaku
kemerdekaan ialah cintaku berkepanjangan jiwa
bawalah daku kepadanya
                                                                         Siasat
                                                                         15 Agustus 1945

PAHLAWAN TAK DIKENAL

Setahun yang lalu dia terbaring
tetapi bukan tidur, sayang
sebuah lubang peluru bundar didadanya
senyum bekunya mau berkata, kita sedang perang

dia tidak ingin bila mana dia datang
kedua tanganya memeluk senapan
dia tidak tahu untuk siapa dia datang
kemudian dia terbaring, tapi bukan tidur sayang

wajah sunyi setengah tengadah
menangkap sepi padang senja
dunia tambah beku di tengah derap dan suara merdu
dia masih sangat muda

hari itu 10 November, hujanpun mulai turun
orang-orang ingin kembali memandangnya
sambil merangkai karangan bunga
tapi yang tampak, wajah-wajahnya sendiri yang takdikenalnya

sepuluh tahun yang lalu dia terbaring
tapi bukan tidur, sayang
sebuah peluru bundar di dadanya
senym bekunya mau berkata : aku sangat muda

                                                                    Siasat
                                                                    1955

AGUSTUS

Berdirilah hening dalam kehampaan malam  
jiwa siapa yang patut dikenang
hitung dari mula
karna letak kejadian indah
adalah hadirnya upacara duka
membangun kepercayaan teguh

apakah mereka dengar kita bicara
menghitung hari-hari silam kehilangan rupa
atas rumah-rumah di lingkaran gelap
atas anak-anak di ketiadaan harap
dari dulu terduga selalu

berdirilah hening dalam kehampaan malam
ucapkan lunak kesangupan yang bimbang
jangan tangisi, jangan hindari kenyataan ini
karna fajar pagi akan membuka langit letihnya
menyediakan tanya untuk kita tidak saling bicara

di mendung grimis agustus ini
simpanah risalah lama melantung kedalaman
tentang hari-hari gemilang yang akan datang
tentang akhir-akhir hutang yang tiada pegangan
heningkan di sini, jangan dengan separo hati!

bedirilah hening dalam kehampaan malam
melupakan cedra kehilangan rupa
tegakan pula
suatu bentuk baru hatimu mengorak jauh
suatu pandangan kudus dipilumu diam bergalau
kitapun semua tahu untuk apa mengenang semua itu.
    
                                                                 Mimbar Indonesia
                                                                 1960

HARI KEMERDEKAAN

Akhirnya takterlawan olehku
tumpah dimataku, dimata sahabat-sahabatku
ke hati kita semua
bendera-bendera dan bendera-bendera
bendera kebangsaanku
aku menyerah kepada kebanggan lembut
tergenggam satu hal dan kukenal

tanah dimana kuberpijak berderak
awan bertebaran saling memburu
angin meniupkan kehangatan bertanah air
semat getir yang menikam berkali
makin samar
mencapai puncak kepecahnya bunga api
pecahnya kehidupan kegirangan

menjelang subuh aku sendiri
jauh dari tumpahan keriangan dilembah
memandangi tepian laut
tetapi aku menggengam yang lebih berharga
dalam kelam kulihat wajah kebangsaanku
makin bercahaya makin bercahaya
dan fajar mulai kemerahan.

Pahlawan Kemerdekaan ~ Usman Awang
(Kepada Pahlawan Pahang)

PAHLAWAN
jika hilangmu tanpa pusara
jika pusaramu tanpa nama
jika namamu tanpa bunga
penjajah mengatakan engkau derhaka
maka engkaulah pahlawan yang sebenarnya

Gema seabad silam
Inggeris datang meredah Pahang
bersama peluru bersama senapang
membunuh menangkap setiap pejuang

Sungai Semantan berubah merah
bukan sarap hilir ke kuala
bukan rakit mudik ke hulu
arus merahnya menjulang mayat
pahlawan bangsa pahlawan rakyat
tujuh liang dadanya tersayat

Pahlawan!
Untukmu derita untukmu penjara
bukan bintang tersemat di dada
semangatmu api negara berdaulat
namamu terukir di jantung rakyat.

~ Usman Awang

0 komentar:

Posting Komentar